Beranda » Uncategorized » Memahami Sweet Spots Pada Lensa Kamera Dslr Dan Cara Mengetahuinya

Memahami Sweet Spots Pada Lensa Kamera Dslr Dan Cara Mengetahuinya

T Diposting oleh pada 31 July 2011
F Kategori
b Comments Off on Memahami Sweet Spots Pada Lensa Kamera Dslr Dan Cara Mengetahuinya
@ Dilihat 5 kali
Sweet spot ialah kondisi dimana lensa kamera menghasilkan foto yang paling tajam Memahami Sweet Spots Pada Lensa Kamera DSLR dan Cara Mengetahuinya
Sweet spot ialah kondisi dimana lensa kamera menghasilkan foto yang paling tajam. Ada 3 faktor yang perlu dipahami untuk menghasilkan foto yang tajam, yaitu:

1.       Aperture
2.       Focal length
3.       Area yang difokuskan dalam frame

Jika bicara wacana sweet spot lensa, dekat kaitannya dengan setting-an aperture yang digunakan. Setiap lensa memiliki aperture sweet spot yang berbeda-beda. Lensa dengan aperture f/1.2 mungkin tidak sama sweet spot nya dengan lensa f/2.8. Umumnya sweet spot lensa itu berada pada dua f-stop diantara aperture terlebar (nilai f-stop terkecil) dan aperture terkecil (nilai f-stop terbesar). Sebagai teladan jikalau suatu lensa memiliki aperture f/2.8 – f/32, maka sweet spot nya berada pada f/5.6 dan f/16.Untuk lebih pastinya Anda sanggup melaksanakan eksperimen dengan memotret memakai setting-an aperture yang berbeda dan bandingkan hasilnya. Sebelum melaksanakan eksperimen untuk memilih sweet spot lensa, pastikan Anda mempersiapkan hal-hal berikut:

Memotret dengan faktor diatas dalam zona sweet spot nya akan memperlihatkan kesempatan yang lebih untuk mendapat foto yang lebih tajam. Mungkin Anda pernah bertanya-tanya wacana ketajaman foto yang berbeda meskipun memotret dengan memakai peralatan yang sama. Ya, memotret dalam zona sweet spot lensa mungkin ialah salah satu alasannya.
– Letakkan kamera pada tripod semoga posisi kamera stabil
– Pastikan kondisi pencahayaan tidak berubah selama memotret dengan beberapa setting-an aperture, cara yang termudah lakukan di luar ruangan atau outdoor.
– Gunakan mode aperture priority untuk pemotretan. Mode AV pada kamera Canon atau mode A pada kamera Nikon.
Sebagai teladan eksperimen Saya gunakan lensa Canon EF 50mm f1.8 II yang memiliki rentang aperture dari f/1.8 sampai f/22. Lakukan pemotretan dengan memakai aperture yang berbeda secara berurutan dari f/1.8, f/2.8, f/4.0, f/5.6, f/8.0, f/11, f/16 dan f22.
Sweet spot ialah kondisi dimana lensa kamera menghasilkan foto yang paling tajam Memahami Sweet Spots Pada Lensa Kamera DSLR dan Cara Mengetahuinya 
Dari hasil foto diatas sanggup dilihat foto paling tajam didapat pada aperture f/8.0 tetapi ketajaman foto dengan aperture f/4.0 dan f/11 masih layak untuk digunakan. Makara sweet spot untuk lensa ini ialah dari f/4.0 sampai f/11.
Untuk lensa zoom, sweet spot biasanya terlentak antara zoom pertengahan sampai zoom maksimal. Lensa zoom biasanya menghasilkan foto yang lebih halus pada posisi aperture yang lebar dan ketajamannya meningkat jikalau lebih di zoom. Sebagai contoh, pada lensa 70-200mm, foto yang lebih tajam dihasilkan pada zoom 200mm dibandingkan pada 70mm
Untuk lensa sudut lebar (wide lens), khususnya lensa ultra-wide angle (UWA) menyerupai lensa 10-20mm (untuk kamera dengan sensor cropped atau APS-c) atau lensa 16-35mm (untuk kamera dengan sensur full frame), bab pinggir dari foto yang dihasilkan lebih halus dibandingkan dengan bab tengah foto. Hal ini lebih terlihat pada lensa kelas low-end pada kamera dengan sensor yang besar atau full frame. Makara sweet spot dari lensa sudut lebar ialah pada bab tengah foto.
Sweet spot ialah kondisi dimana lensa kamera menghasilkan foto yang paling tajam Memahami Sweet Spots Pada Lensa Kamera DSLR dan Cara Mengetahuinya


Tags:

Komentar dinonaktifkan: Memahami Sweet Spots Pada Lensa Kamera Dslr Dan Cara Mengetahuinya

Maaf, form komentar dinonaktifkan untuk produk/artikel ini

a Artikel Terkait Memahami Sweet Spots Pada Lensa Kamera Dslr Dan Cara Mengetahuinya

Tips Menghindari Kesalahan Umum Dalam Pemotretan

Tips Menghindari Kesalahan Umum Dalam Pemotretan

T 25 August 2011 F A admin

Mengurangi Goyangan pada Kamera Goyangan pada kamera disebabkan oleh kombinasi pergerakan tangan fotografer atau ketidakmampuan dalam menjaga kamera dalam kondisi membisu atau tetap, shutter speed dan fokus lensa (focal length) yang panjang sehingga akan menghasilkan gambar yang blur atau buram.... Selengkapnya

Cara Memulai Berguru Fotografi

Cara Memulai Berguru Fotografi

T 20 July 2011 F A admin

Bagi fotografer pemula yang ingin mencar ilmu fotografi tentunya akan terpikir perihal bagaimana sih cara memulai mencar ilmu fotografi?. Sebenarnya ada beberapa pilihan cara mencar ilmu fotografi, itu tergantung pada apa yang ingin Anda pelajari, dimana lingkungan Anda, bagaimana cara... Selengkapnya

Mengapa Kita Memotret?

Mengapa Kita Memotret?

T 22 July 2011 F A admin

Ketika seseorang melihat selembar foto, apa sesungguhnya yang ia lihat? Hanya gambarnya atau dongeng dalam gambar tersebut? Atau pesan tertentu dari simbolisasi gambar? Atau kenangan tertentu? Pada dasarnya selembar foto yaitu media ungkapan berkomunikasi seorang fotografer kepada pengamat foto tersebut.... Selengkapnya

+ SIDEBAR

Ada Pertanyaan? Silahkan hubungi customer service kami untuk mendapatkan informasi lebih lengkap mengenai jasa/produk kami. atau kunjungi toko kami langsung di belakang sarang kopi susu yang ada di peta.

089516474646